Sekitar dua miliar tahun lalu, sebuah asteroid jatuh di dekat Johannesburg yang kini membentuk kawah terbesar di dunia yang diketahui saat ini. BANDARCERUTU4D.COM

Awalnya, dampaknya menyebabkan permukaan Bumi retak selebar 60 mil, namun kawah tersebut bertambah hingga tiga kali lebih lebar karena dindingnya runtuh dan bebatuan di bawahnya mulai memantul. Ilmuwan mengatakan dampaknya lebih besar dan lebih energik dibandingkan dampak asteroid yang membunuh dinosaurus. BANDARCERUTU4D.COM

Saat ini, kawah Vredefort, nama kawah tersebut, tidak terlihat seperti bentuk mangkuk pada saat pembentukannya dan tentunya bukan tempat terjadinya bencana global. Erosi yang parah hanya menyisakan sebagian dari cincinnya yang masih terlihat. Beberapa bagian kawah bahkan mencakup lahan pertanian. Bisa menemukan bukti sebanyak itu dari kawah ini pun adalah sebuah keberuntungan, kata para ilmuwan. BANDARCERUTU4D.COM

BANDARCERUTU4D.COMSebuah studi baru menemukan bahwa kawah tertua di Bumi, yang dapat menyimpan petunjuk bagaimana kehidupan bertahan di planet awal kita, kini semakin menghilang dan tidak banyak yang dapat kita lakukan untuk mengatasinya. Studi tersebut memperkirakan bahwa karena erosi alami, kawah yang berumur lebih dari 2 miliar tahun mungkin tidak dapat dibedakan dari batuan non-kawah lainnya.
Baca juga:
Daratan India Diprediksi Terbelah Dua Seperti Afrika BANDARCERUTU4D.COM

Ambil contoh kawah Vredefort. Jika peristiwa tumbukan terjadi 200 juta tahun sebelumnya, maka proses erosi akan menghapuskan kawah tersebut sekarang, menurut penelitian terbaru. Bagi para ilmuwan saat ini, tampaknya asteroid tersebut tidak pernah menabrak. BANDARCERUTU4D.COM

“Bukan berarti Vredefort menghilang. Semua ‘sepupunya’ telah menghilang,” kata Matthew S. Huber, penulis utama studi tersebut. “Sungguh suatu kebetulan bahwa kami memiliki sejumlah bukti mengenai Vredefort yang kami miliki,” ujarnya seperti dikutip dari Washington Post.

Kawah berusia 2 miliar tahun mungkin terdengar kuno, tapi itu hanya mewakili separuh sejarah Bumi. Kawah telah terjadi sejak awal Tata Surya, muncul di permukaan banyak benda berbatu. Ahli geologi telah menghitung sekitar 200 kawah tubrukan di permukaan Bumi, dengan yang tertua berusia sekitar 2 miliar tahun yang lalu. Namun Huber mengatakan seharusnya ada lebih banyak lagi. BANDARCERUTU4D.COM

“Kami menyadari bahwa peristiwa dengan dampak yang sangat besar pasti terjadi karena kami memiliki produk yang dibentuk oleh mereka,” kata Huber. “Bangunan mana pun yang pernah ada akan terkiki. Jika kita tidak dapat menemukannya, maka bangunan tersebut secara efektif tidak ada secara efektif,” sebutnya. BANDARCERUTU4D.COM
Mencoba Mengungkap Misteri BANDARCERUTU4D.COM

Huber dan rekan-rekannya ingin mengetahui, kapan erosi menyebabkan sebuah kawah berhenti menjadi kawah. Untuk menjawab pertanyaan tersebut, para peneliti menggali kawah Vredefort selebar 190 mil. Pada saat tumbukan, gelombang energi menyebabkan kerak dan mantel naik, meninggalkan kubah dan tepat sasaran di tengahnya. Punggungan bebatuan memuncak lebih jauh dari pusat. Panasnya melelehkan bebatuan dan mengubah mineral.
BANDARCERUTU4D.COM
Para ilmuwan mempelajari batuan yang meleleh, mineral yang diubah, dan produk lainnya untuk mempelajari lebih lanjut tentang Tata Surya kita dan asal usul bentuk kehidupan tertentu. Kadang-kadang, kata Huber, panas setelah dampak dapat menciptakan lingkungan tempat kehidupan dapat tumbuh. Atau bebatuan kawah dapat memberikan petunjuk mengenai jumlah energi yang dilepaskan selama tumbukan, yang terkadang cukup untuk menyebabkan kepunahan, misalnya dinosaurus.

Namun selama dua miliar tahun terakhir, erosi mengikis sekitar enam mil kawah dari permukaannya. Huber ingin melihat apakah batuan pada kedalaman tersebut masih menunjukkan tanda-tanda geofisika dari peristiwa tumbukan, seperti perbedaan kepadatan dan porositas.
BANDARCERUTU4D.COM
Tim mengambil sampel inti batuan sepanjang sepanjang 14 mil, membandingkan sifat fisik batuan kawah tersebut dengan batuan yang tidak terkena dampak. Mereka juga membuat model peristiwa tumbukan dan membandingkan sampel mereka dengan apa yang ditunjukkan oleh model tersebut pada sifat fisik batuan. BANDARCERUTU4D.COM

Hasilnya mengejutkan, namun bukan dalam arti yang baik. Mereka menemukan bahwa bebatuan tersebut tidak dapat dibedakan dengan bebatuan yang belum pernah mengalami guncangan asteroid. Porositas, kepadatan, dan kecepatan pergerakan gelombang suara melalui batuan, misalnya, identik dengan batuan yang tidak mengalami guncangan.

“Jika kita mengubur batu-batuan tersebut dan kita hanya menemukannya di inti bor, misalnya, maka besar kemungkinannya bahwa tidak seorang pun akan menyadari bahwa itu adalah sebuah dampak,” kata Huber. “Pada titik tertentu, kita kehilangan semua fitur yang menjadikan kawah tersebut sebagai kawah.”

Ahli geologi kelautan Ted Moore, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan bahwa penjelasan penelitian mengenai tidak adanya kawah tua yang misterius adalah ‘tepat.’ Dia menambahkan bahwa mekanisme erosi yang paling efektif adalah aksi penghancuran lapisan es yang mengalir di daratan, dan es menutupi sebagian besar benua selama zaman es di masa lalu.

Baca juga: BANDARCERUTU4D.COM
Pernah Ada Semburan Berlian dari Pusat Bumi, Benua Sampai Pecah

Selain itu, Moore yang adalah seorang profesor di University of Michigan, menunjukkan bahwa dampak asteroid juga bisa tersembunyi di lautan kita, yang mencakup lebih dari 70% planet kita. Seiring dengan perubahan ukuran lautan dan benua akibat evolusi Bumi, beberapa perubahan ini mungkin menutupi sebagian kawah yang dapat diidentifikasi.

“Studi ini menunjukkan bahwa sebagian besar sejarah geologi planet kita mungkin hilang selamanya karena didaur ulang oleh planet kita yang sangat aktif,” kata Ania Losiak, ilmuwan planet di Polish Academy of Sciences’s Institute of Geological Sciences, Polandia, yang tidak terlibat dalam penelitian.

Namun pembelajaran tentang sejarah awal Bumi belum sepenuhnya hilang. Losiak menekankan bahwa para ilmuwan dapat mempelajari benda-benda planet lain, seperti Bulan yang memiliki kawah tumbukan raksasa serupa yang tidak terlalu terpengaruh oleh erosi. BANDARCERUTU4D.COM

Meski sulit menemukannya, para ilmuwan berharap ada kemungkinan seseorang akan beruntung dan menemukan kawah yang sangat terpelihara dengan baik di Bumi. “Kami terus mencari struktur baru karena selalu ada sesuatu yang ganjil dan aneh di sekitarnya,” kata Huber.

Baca artikel detikinet, “Kawah Kuno Penuh Misteri Sejarah Bumi, Ilmuwan Belum Menemukannya” selengkapnya https://inet.detik.com/science/d-7151972/kawah-kuno-penuh-misteri-sejarah-bumi-ilmuwan-belum-menemukannya. BANDARCERUTU4D.COM

Download Apps Detikcom Sekarang https://apps.detik.com/detik/

By admin99

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *